Di bulan – Maret 2020 terjadi Force Majeur karena wabah pendemi, yang lagi marak banget yaitu Pendemi Corona. Kebijakan pemerintah menghimbau masyarakat buat melakukan Social Distancing, yaitu menjaga jarak sosial satu sama lain dengan orang, menghindari kerumunan, keramaian dan hal-hal yang berimplikasi pengumpulan orang. Orang kerja pun dibuat kebijakan Work From Home, konsep bekerja dirumah, yang sebenarnya ini sudah pernah gue impikan pas jaman lulus kuliah, tapi dari sudut pandang orang dan demi kebaikan, bekerja kantoran adalah piliahan yang baik saat itu.


Tapi Kembali ke Social Distancing, secara ga langsung dulu sampai sekarang gue suka melakukan social distancing secara sadar dan ga sadar, walaupun masih suka hobi yg sendirian jaga jarak kaya : olahraga lari dan menulis, beberapa social distancing sebelum era pendemi saat ini yang secara ga sadar atau sadar udah dilakukan yaitu :

1. Saat zaman nge kos di era kuliah
Ini taktik para anak kos yang jomblo zaman kuliah buat ngirit duit kiriman orang tua zaman kuliah, kalo yang taktik nya lincah ya minta traktir pacarnya, tapi itu udah ga social disctancing lagi. Kalo gue cukup Ndekem di kos, main computer, main game Pro Evolution Soccer / Winning Eleven, mode Master League sendirian di kos dari siang sampai subuh, cuma break pas mau solat, makan sm mandi. Main mode Master League, bikin tim impian, rekrut Sergio Aguero sm Cesc Fabregas dari umur 17 tahun sampai juara 6 tahun berturut turut, sampe Aguero levelnya jadi super kaya Dewa.

2. Saat mau ujian nasional di zaman sekolah ataupun ngerjain tugas akhir / skripsi di zaman kuliah
Iye ini taktik serius buat fokus ujian sama tugas akhir, no ngumpul-ngumpul, no hang out, apalagi basket / olahraga, semuanya stop dulu. Fokus belajar dirumah dan fokus bikin Tugas akhir studio gambar.

Ini hasil karya gue mengisi waktu ndekem di kosan-kosan, mengisi waktu seharian, keluar kos cuma buat makan di warung sama main basket
Ini hasil desain Tugas Akhir/Skripsi gue : bikin bandara sesuai hobi gue, yaitu suka nonton pesawat & suka nonton bandara – semuanya hasil Sosial Distance hampir 3 bulan lamanya tahun 2006

3. Saat abis lulus sekolah SMA tapi belum dapat kampus buat kuliah
Nah ini, biar kita ga malu pas ditanya orang, udah keterima di kampus dimana?, nyesek sih kalo ga bisa jawab. Ya udah terpaksa di rumah aja sampai ada pengumuman penerimaan kampus yang kita daftar.

Ritual social disctancing zaman kuliah yang paling gue sukai sebelum main Game Pro Evolution Soccer, sampe gue dikatain nyusun pemain lebih lama dari main bolanya yg cuma 10 menit

4. Saat abis lulus kuliah tapi belum dapat kerja
Ini yang gue ga habis pikir, gara-gara basa basi orang yang keterlaluan, udah tau anak kuliah masih labil, pake ditanya, udah kerja dimana?, makin nyesek. Terpaksa dikosan aja, ga berani ketemu temen, apalagi ketemu cewek inceran apalagi pulang kampung, jelas ga mau. Paling jauh ya main basket di kampus atau ndekem di kosan, main Game Bola Pro Evolution Soccer / Winning Eleven di komputer, dari siang sampai subuh, abis subuh baru tidur. Boro – boro ketemu cewek yang kita sukai, udah pasti malu banget lah, ga ada yang bisa dibanggakan, lulus kuliah, muka gue pas – pasan, belum dapet kerja alias pengangguran, apalagi yang bisa dibanggakan?, untungnya gue lulusan universitas negeri, (Undip Semarang) IPK masih bisa 3,55 , jadi ada harapan ngelamar sana sini karena syarat ngelamar kerja biasanya untuk PTN IPK nya 2,75 atau 3. Ini satu hal yang sangat gue banggakan pas lulus kuliah. Di satu sisi hobi nulis gue bisa tetep jalan dengan ngedekem dikosan, menyendiri sambil bikin-bikin buku. Pulang kampung ?, duh malu banget ama sodara ama tetangga ?, pasti ditanya, udah kerja dimana?, tau lah lulus S1 di negeri ini ga menjamin langsung dapet kerja, pasti ada leg jeda waktu buat cari kerja lah, menurut orang, kerja ya kerja kantoran, padahal profesi bidang kuliah gue arsitektur di zaman online kaya sekarang, enak kerja dirumah terus dapet orderan via online, kaya yang dijalanin rekan satu kampus gue Farid, orderan dari Amerka Serikat, kerjainnya di rumahnya di Jogja, sambil quality time urus anak, bahagia banget hidup lu Rid. Menurut gue di era nganggur saat itu cuma anak basket yang ga pernah nanya lu kerja dimana, secara mereka juga pada belum lulus kuliah, apalagi mikir kerja dimana. Hahahaha.

Lulus kuliah dengan IPK 3,55 memang indah, tapi lebih indah lagi kalo ga ada yang nanya “Udah kerja dimana?”, pas abis lulus kuliah. Please yg baca blog gue nnt abis baca jangan lagi nanya itu ya ke anak yg baru lulus kuliah
cuma anak basket yang ga pernah nanya : udah kerja dimana?, makasih gaes

5. Saat abis ditolak atau putus cinta
Ini sih dalem banget, butuh waktu banget buat menyendiri kalo kena ginian, paling banter hiburannya ya main basket atau main game. Getir hidup kalo udah kena penyakit sakit hati, nyembuhinya kalo ga olahraga, main game sampe pantat wasir karena duduk terus, ya gambar-gambar di Autocad, Corel. Edit Photoshop atau apalah, nulis-nulis aja gitu, males banget ketemu orang. Maaf kalo dulu jaman kuliah ada yang pernah main kekosan gue tapi gue lagi diem males ngobrol gara-gara abis ditolak cewek.

Basket salah satu kegiatan non social distancing gue zaman kuliah dulu yang paling berfaedah dari sisi pertemanan, gaul & dapet duit

6. Saat mau nikah
Ini social distancing paling berkualitas menurut gue selain social distancing sebelum menghadapi ujian nasional pas SMA atau pas ngerjain tugas akhir/skripsi. Gue sama calon istri gue ga ketemu 1 bulan, kangen banget tau, pas dipingit 1 bulan. Tapi dari situ kita belajar berkomunikasi jarak jauh pake handphone, walaupun sebenernya deket, gue di kos di Jakarta, calon istri gue di Depok.

Pas mau nikah, gue sm istri udah janjian dipingit & ga ketemu 1 bulan

7. Saat nikah, udah jarang nongkrong/hang out, lebih sering di rumah terutama sabtu-minggu.
Ini pasti fase para pria yang udah nikah terus punya anak, cepet-cepet pengin pulang ke rumah, ketemu anak, sabtu minggu dirumah, aktivitas dilakukan bareng keluarga, quality time bareng temen-temen makin dikit, aktivitas kumpul-kumpul makin jarang, bahkan udah ga ada. Paling banter ya olahraga lari pagi – pagi sebelum ngantor, atau sabtu minggu.

Pas udah nikah, quality time gue cuma lari, fotografi, sama editing – desain grafis.

Mari selalu jaga jarak dan Kesehatan kita.