#pathdaily 

“Kalau anda belum bisa berbuat baik cukup jangan menyakiti” – Gede Prama

Sebentar lagi lebaran, saatnya kita akan bersilaturahmi baik itu silaturahmi keluarga, alumni SD,SMP,SMA, Kuliah, Diklat kerja dll. Silaturahmi sangat baik dan dianjurkan oleh agama.
Tapi ada satu hal yang menggelitik dan tiap tahun pasti terus terjadi,di sela sela acara ada beberapa pertanyaan muncul yang siap dijawab saat silaturahmi lebaran dan bisa menjadi awal topik pembicaraan, diantaranya :

Untuk yang masih sekolah 

“Sekolah dimana?” terus

“Kelas berapa?” terus

“Ranking berapa?” terus kalo udah kuliah

“Kuliah dimana?” terus

“Jurusan apa?” terus

“Kapan lulus?” terus kalo ud lulus kuliah

“Kerja dimana” terus kalo ud kerja

“Kerja jadi apa?” terus kalo ud jadi apa

“Ud jadi bos belum?” 

terus kalo ud jadi Bos gara” terbebani dengan pertanyaan diatas sehingga fokus kerja & lupa sm jodoh,muncul pertanyaan.

“Kapan nikah?” terus kalo ud nikah

“Kapan punya anak” terus kalo ud punya anak

“Kapan punya anak lagi?” terus kalo anaknya ud banyak

“Kapan mantu?” terus kalo udah mantu

“Kapan punya Cucu?” 

😃 Pernah merasakan pertanyaan pertanyaan tersebut diatas?, kalo pernah pasti bikin baper yah. 

Buat saya masih enak disuruh lari 10 Km daripada jawabin satu satu pertanyaan diatas yang sebenarnya basa basi paling basi. Sudahlah akhiri era lama yang bikin para anak muda ciut nyali pas silaturahmi keluarga atau lebaran gara gara pertanyaan pertanyaan yang sekilas tapi konyol. 

Korban terbanyak emang anak kecil, tau kenapa kan karena masih kecil masih polos belum bisa ngeles kanan kiri cari jawaban kaya anak gede yang uda bisa ngeles tangkis kanan tangkis kiri kaya bajaj. Itulah kenapa buat anak muda yang males jawab paling ogah ogahan buat ikut acara ginian. 

Memang ga semua orang yang ikut silaturahmi akan mengajukan pertanyaan tersebut diatas, atau yang menjawab juga takut memberi jawaban pertanyaan tersebut diatas. 

Bayangin kalo yang ditanya ternyata ga sekolah, ternyata ga kuliah karena ga mampu, ternyata ga bs dapet kerjaan karena sakit atau cacat bawaan lahir, ga bisa dapet jodoh jodoh karena jelek (sempet gue alamin hampir 28 tahun). Ternyata ga bisa punya anak karena memang belum diberi rezeki oleh Allah SWT. Atau banyak faktor yang lain lain yang membuat pertanyaan tersebut susah dijelaskan.

Marilah kita sedikit berempati atas keadaan orang lain, ajukan pertanyaan pertanyaan umum mengambang & mendatar seputar hobi seperti :

“Makanan yang enak di daerah mu apa?”

“Tempat liburan yg asik di daerah mu apa?”

“Sekarang lagi Piala Eropa ya, jagoan lu apa?”

“MU era Mourinho beli siapa ya?”

“Liverpool musim depan beli pemain siapa ya?”

“Wenger di Arsenal udah beli siapa aja ya?”

“Olimpiade Rio 2016 nanti Indonesia jagoanya siapa ya?”

“Film Civil War bagus ya?”

“Udah nonton film Finding Dory belum?”

“Udah nonton film Batman vs Superman belum?”

Semoga ini bisa menjadi bahan renungan akan budaya basa basi kita di era lama yang sebenarnya harus diperbaiki.

Selamat berlibur, selamat Hari Raya Idul Fitri 1437 H, mohon maaf lahir bathin.